Tags

KALAU kita berada di Limbang, mungkin kita terasa seronok dengan suasana yang harmoni di situ (…di suatu masa dahulu..), keadaan alam yang masih hijau, bersih udaranya tanpa ada noda-noda yang hinggap. Jalan-jalan di Limbang bergerak dengan teratur tanpa beratur dengan panjang yang sering aku lihat di bandar-bandar besar. Pokok-pokoknya masih utuh tanpa ada terbantut dan sering melemparkan senyuman serta memberi lambaian yang mesra sekali.

Bila aku terpandang sungai-sungai yang mengalir(…mungkin tak sebersih seperti dahulu…) walaupun berwarna coklat teh tarik, ia masih lagi bergerak dengan membawa perahu serta kapal-kapal kecil dengan muatan orang dan bahan jualan untuk menampung rezeki anak-anak orang kampung.

Sehingga ke hari ini, mungkin aku belum dapat melihat suasana yang aku rasai sejak dahulu yang penuh dengan kemudaan dan keperawanan yang berlegar di ruang sudut pekan Limbang.

Aura itu semakin menghilang dan lenyap…dengan timbulnya wajah-wajah kemodenan yang mengangkut sekali kehodohan jiwa yang merosak maya yang masih dara dengan warisan kesejahteraan untuk penghuni…